Uncategorized

Mbolang di Thailand (Bagian 2)

Dikarenakan kata-kata di otak saya mengantri, berdesakan untuk di transformasikan ke ketukan tuts keyboard. Saya kerasa gatel aja untuk nulis lagi semua perjalanan mbolang saya. Oke.. Melanjutkan tulisan sebelumnya tentang Mbolang, saya akan lanjut cerita lagi disini:

3. Ketemu Bule Prancis

Ceritanya kaki ini masih menuntun untuk pergi ke Grand Palace, tapi di jalan menuju grand palace, ada sebuah temple yang lumayan cukup besar dan menarik untuk dikunjungi. namanya temple Laha Prasat:

Temple Laha Prasat
Temple Laha Prasat

Di temple ini kita bisa naik sampe puncak dan merasakan eksotisme kota Thailand dari ketinggian.. nah ceritanya, di temple ini saya ketemu bapak-bapak bule orang prancis, gendut, umur 40an, giginya pada roges (pembaca blog: yaah kirain sejenis nicole) lagi bawa kamera DSLR nya dan motret-motret.. saya memberanikan diri nyapa do’i. “Vous Parlez Francaise Monsieur?” (Lw ngomong pake bahasa prancis ya pak?), do’i bilang “Oui” (yo’i) trus do’i nanya gw pake bahasa prancis, intinya, “lw tw gak restoran yang ada di menara dan kita bisa lihat pemandangan sekitar 360 derajat”. untung ada pak tezar di sebelah saya, saya tanya deh ke pak Tez. Kata pak tez nama restoran itu adalah Bayok. . terus si Turis nanya lagi, dimana itu, dengan sok taunya saya buka google maps. Pak Tezar nunjuk salah satu gedung yang ga jauh dari situ, noh gedungnya. . “oh, La bas?” (disono ye?) kata si bule. kita masi nunjuk2ย  satu gedung. “Oui, D’accord, Merci.” (Ya, ok, maacih).

Haha, dalam hati saya, okelah kita gagal bahasa prancis buat tembus kuliah disana, tapi toh ga ada ilmu yang sia-sia, belajar bahasa prancis di Indonesia akhirnya kepake juga.. Temen-temen sekelas saya juga kebanyakan orang Perancis, dengan bisa ngomong prancis dikit-dikit, saya lumayan akrab sama mereka. Ibarat kata Steeve jobs, hidup itu seperti connecting the dots. Kalo kata pak Harun Yahya, “Hidup dan nasib bisa tampak berantakan, misterius, fantastis dan sporadis namun setiap elemennya adalah subsistem keteraturan dari sebuah desain holistik yang sempurna. Menerima kehidupan berarti menerima kenyataan bahwa tidak ada hal sekecil apa pun yang terjadi karena kebetulan”

Laha Prasat dari atas
Laha Prasat dari atas

4. Nyelonong Gratisan liat Budha Tidur

Tempat berikutnya adalah Grand palace, yah berita buruk nya, karena ada rombongan pejabat yang lagi berkunjung, kami ga bisa masuk ke dalam. . yah sedih donk. udah jalan jauh2 5 km, tutup lagi malah,,

Ga bisa masuk Grand palace :(
Ga bisa masuk Grand palace ๐Ÿ˜ฆ

Dengan pengawalan polisi, di setiap ruas jalan, kita ga boleh bahkan buat nyeberang doank.. waktu saya mw nyebrang pak polisi bilang “Mai dai” (kagakk bisa) yaudahlah, akhirnya kita memutuskan untuk menskip tempat ini dan melanjutkan ke destinasi berikutnya ke Wat Pho, ngeliat Budha tidur.. tapi sebelum cabut, kita foto-foto dulu sama penjaga yang kayak di Kaleng Khong Guan..

Kaleng Khong Guan
Kaleng Khong Guan

Dari Grand palace, kami ke Wat pho untuk liat Budha Tidur, nah serunya, dipintu masuk ada 2 pintu masuk, yang satu tulisannya Foreigner, yang satu tulisan Thai yang ga bisa di baca.. Foreigner kudu bayar 200 baht (kalo ga salah) buat masuk. tapi kalo Orang Thai, boleh masuk gratis tanpa kudu bayar tiket. Bermodal muka pas-pasan dan tampang mirip orangย  Thai, dengan mantabnya kami lewat pintu yang gratisan.. keren kan! ๐Ÿ˜€ setelah masuk pintu, di sebelah kiri ada Free Drinking, pas saya udah berbinar-binar mau ambil minum disana, pak Tez bilang, “eh udah ga bayar tiket masuk mau ambil air gratis lagi” -_______-” hehehehe

Budha Tidur
Budha Tidur

5. Beda bahasa beda harga

Destinasi berikutnya adalah Wat Arun temple, perlu naik kapal untuk nyebrang nyampe di Wat Arun,. kalo di foto bawah ini, yang paling menjulang tinggi itulah Wat Arun. Si Irul seneng nya bukan main bisa ketemu Bule cewek cantik-cantik (kata dia sih gitu). dan si Bule duduk disebelahnya Irul,. Wah seneng dobel-dobel dah kata si Irul.

Naik Kapal ke Wat Arun
Naik Kapal ke Wat Arun
Wat Arun
Wat Arun

Akhirnya sampe juga di Wat Arun, ada yang menarik, di Wat Arun, Temple yang sangat tinggi, dan perlu tenaga ekstra buat naik sampe puncaknya.. kami memutuskan untuk ga naik deh.. capek banget.. udah jalan kaki 5 Km mau naik ampe puncak lagi. kagak dulu deh.. setelah duduk-duduk beristirahat ngeliat2 pemandangan disana, kami memutuskan untuk cabut dan membeli minuman disana,, Pak Tez dan Irul beli es kelapa muda, tapi saya beli cuma air putih mineral. Pas saya tanya “Thow Rai Khrap?” (Berapa duit?) si penjual bilang, “Sip Baht” (1o baht). oke gw bayar… setelah minum es degan, pak Tez beli air putih di penjual yang sama. . tapi Pak Tez menghampiri kami dengan muka cemberut, “masak air mineral harganya 20 baht. mahal amat”. saya bilang, “lha saya tadi 10 baht, pak Tez tadi pake bahasa Thailand ga?”.. “yaah.. nggak” itulah uniknya disini.. kalo kita keliatan turis, di kasi mahal lah harganya.. so, jangan pasang tampang turis kalo lagi jalan-jalan terutama Mbolang ๐Ÿ˜€ heheheh

6. Sholat di Masjid Jawa

Destinasi berikutnya adalah sholat ashar di masjid Jawa,, ups kelewatan, tadi kami sholat dzuhur di Wat Pho, cari tempat sepi dan pasang sajadah. Alhamdulillah bisa deh sholat.. dari Wat Arun kita kudu balik nyebrang lagi dan lanjut naik kapal dari Dermaga Tha Tien ke arah Saphan Taksin.. Ada dua macam perahu, perahu yang beroperasi seperti taksi dan perahu yang beroperasi seperti bus. perahu yang beroperasi seperti taksi kita perlu carter untuk 1 rombongan. Nah kalo yang macam bus itu kita perlu bayar 40 baht untuk nyampek ke Saphan Taksin,.

Dalam Perahu Bus
Dalam Perahu Bus

di dalam perahu kita di jelasin sama tour guide tentang apa aja yang ada di sebelah kanan kiri, ada China town, jembatan, dan uniknya mirip di Indonesia, masih ada kampung kumuh.. hehe..

Pemandangan seberang
Pemandangan seberang

Saat bu kondektur narik tiket penumpang, saya dan pak Tez yang duduk sebelahan nyetorin uang 40 baht.. tapi Irul yang duduk didepan saya dilewatin begitu saja.. wah2.. Apa gara-gara tampang irul garang atau gimana, saya ga tau, tapi itu rejekinya Irul kali yaa.. Gitu Irul ga manggil Bu Kondektur lagi kalo dia mau bayar.. dasar irul ๐Ÿ˜›

Setelah turun di dermaga Saphan Thaksin, kita lanjut naik BTS (Kereta api Listrik) ke Surasak. Setelah turun dari BTS di Surasak, rupanya dengan mudah kami menemukan plang bertuliskan “Jawa Mosque”. kabarnya sih, di sekitar areal masjid ini masih ada orang-orang yang bisa bahasa melayu..

Masjid Jawa
Masjid Jawa

Disana kami sholat ashar dan cari makanan halal yang tersebar hampir di setiap sudut perkampungan. Alhamdulillah,, nemu makanan halal tuh sesuatu bangett.. Kita cari jajanan sambil nunggu maghrib.

jajanan halal
jajanan halal

Selesai Maghrib, ternyata bapak-bapak yang jadi muadzin bisa bahasa Indonesia.. mantaabb!!. Beliau bilang kalo orang tua beliau asli Kendal, Jawa tengah. kayaknya seneeng banget, nemu orang indonesia di Masjid Jawa.. hehe..

Di dalam masjid jawa
Di dalam masjid jawa

selepas itu kami pun mengakhiri perjalanan mbolang kami, Destinasi terakhir kami adalah AIT, dengan hashtag #Dorm, #Kasur, #bantal. karena bener2 rasanya kaki kami gempor abis jalan jauuh banget.. waktu perjalanan pulang dari masjid jawa, kita coba jalur lain yang kayaknya lebih deket ke BTS Surasak,. eh ternyata jalan yang di ambil malah muter jaauuuuhh banget. akhirnya kita kudu jalan kaki jauuh lagi ke Stasiun BTSnya. . yaudahlah yang penting seneng bisa mbolang.. kalo kata pak Tezar: “kalian kan mintanya jalan-jalan, saya ajak jalan betulan kan?” hehehe ๐Ÿ™‚

Thailand

7-12-2012

Advertisements

6 thoughts on “Mbolang di Thailand (Bagian 2)

  1. benerrr pak tez.. jalan2 itu ya jalan kaki, hihihi.. yang ini sudah cukup rapi shal.. enak alurnya ๐Ÿ˜€ pas ke masjid jawa ndak nyetok makanan halal shal? ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s